City Portal of Pekanbaru

Ini Jenis Alergi Yang Tak Banyak Diketahui Orang

alergi-rhinitis.jpg

Tak ada yang menyangka, jika manusia juga bisa alergi bukan karena makanan atau minuman. Melainkan juga faktor yang ternyata benar-benar kita senangi.

Berikut 10 alergi yang paling aneh terjadi pada manusia di dunia. Alergi terjadi jika pertahanan dimiliki tubuh manusia memberikan reaksi berlebihan terhadap substansi asing. Ada alergi dikenal luas, tapi ada juga jarang ditemukan sehingga tampak aneh, seperti dirangkum dari dw.com.

1. Alergi Sentuhan
Penderita alergi sentuhan, tekanan ringan sebabkan reaksi berupa warna merah dan gatal-gatal pada kulit. Ini juga bisa timbul jika orang memakai baju ketat, atau menggosok kulit terlalu keras dengan handuk, misalnya setelah mandi. Reaksi alergis ini biasanya hilang dalam 15 sampai 30 menit. Orang juga bisa menggunakan antihistamin untuk memerangi reaksinya.

2. Alergi Sperma
Alergi ini terjadi pada perempuan yang sangat jarang ditemukan, kata Linda Ford, MD, pakar alergi dari Nebraska Medical Center. Ia temukan hanya satu kasus dalam 30 tahun. Menurutnya, dokter memeriksa kulit di sekitar vagina untuk membuat diagnosa. Pencegahan paling baik: menggunakan kondom. Bagi yang ingin hamil, bisa dapat suntikan anti alergi. Jika itu tidak berhasil alternatifnya: inseminasi buatan.

3. Alergi Suara
Kalau alergi suara, berarti orang sangat sensitif terhadap suara. Suara yang intensitasnya sangat pelan bisa mereka dengar, termasuk suara tidak bisa didengar orang lain atau jadi bagian keributan sehari-hari. Penderita alergi ini merasa sakit dalam telinga, atau sakit kepala. Penderita alergi bisa terganggu suara yang frekuensinya tinggi atau rendah.

4. Alergi Dingin
Alergi ini sangat jarang, tapi bisa sangat berbahaya jika penderitanya tiba-tiba dihadapkan dengan suhu sangat rendah, misalnya menyelam ke dalam air sangat dingin. Ini bisa picu tubuh melepas histamin, dan menyebabkan tekanan darah turun drastis, kata Ford. Cara mengatasi alergi ini adalah prefensi. Melindungi kulit dari suhu dingin, dan jangan berenang sendirian.

5. Alergi Olah Raga
Alergi tipe ini tercatat dalam buku kedokteran sejak 1970-an hanya sekitar 1.000 kasus. Dalam kasus ringan, alergi hanya menimbulkan gatal-gatal pada kulit. Tapi dalam bentuk lebih parah, alergi bisa memicu anafilaksis, kondisi berbahaya di mana tekanan darah menurun drastis dan orang mengalami kesulitan bernapas. Kondisi ini bisa menyebabkan kematian.

6. Alergi terhadap Air
Juga disebut "aqua genic urticaria". Reaksi alergis terhadap air bisa dilihat dalam bentuk sebagian kulit yang menjadi merah dan gatal-gatal setelah terkena air. Sejauh ini hanya 100 kasus alergi air tercatat dalam buku kedokteran. Dua penderita alergi air berusia 19 dan 4 tahun, hanya tunjukkan reaksi pada kulit, tapi tidak mengalami kesulitan apapun jika minum air.

7. Alergi Kayu
Alergi terhadap kayu, tidak berarti orang alergi terhadap semua jenis kayu. Mungkin hanya sebagian, dan itu harus ditest oleh dokter. Simptoma alergi kayu, bisa terlihat pada kulit yang gatal-gatal dan iritasi pada mata. Selain itu, alergi kayu juga bisa berdampak pada pernapasan dan bisa menimbulkan serangan asma. Untuk mencegah serangan asma, penderita bisa mendapat obat dari dokter.

8. Alergi Sepatu
Pemicunya, formalin yang digunakan untuk menjaga keawatan kulit sepatu dan produk lain dari kulit. Pada sepatu, zat kimia ini diperlukan untuk mempertahankan bentuk. Biasanya unsur dillepaskan di bagian dalam sepatu. Jika kulit Anda memberikan reaksi terhadap sepatu, segera cuci kaki dan gunakan salep kortison.

9. Alergi Sinar Matahari
Juga dikenal sebagai "solar urticaria". Orang-orang yang alergi sinar matahari sangat sensitif terhadap cahaya, tepatnya terhadap gelombang tertentu, terutama yang berasal dari matahari. Jika terkena cahaya ini, baik artifisial maupun asli, penderitanya memberikan reaksi seperti penyakit kulit. Alergi ini bisa timbul kapan saja tidak peduli usia.

10. Alergi Listrik
Penderita alergi listrik, sangat sensitif terhadap medan listrik yang ditimbulkan benda-benda elektronik milsanya ponsel, microwave, komputer, kabel listrik. Keluhan umkum yang muncul: sakit kepala, suara berdengung di telinga dan sering lelah. Menurut pakar alergi Linda Ford, orang tidak perlu kuatir dengan alergi ini, karena sejauh ini belum ditemukan kasusnya.