City Portal of Pekanbaru


Lepaskan tembakan, perampok sikat uang Rp 120 juta dan perhiasan emas

pelaku-perampokan.jpg
(ist)

SATU keluarga di Desa Tanjung Beludu Kecamatan Kelayang, Indragiri Hulu, disekap kawanan perampok bersenjata api. Mereka harta korban, berupa uang tunai Rp 120 juta dan perhiasan emas.

Polisi kini memburu kawanan perampok tersebut.

"Pelaku sempat menembakkan senjata api ke udara mengenai kaki korban. Kami masih terus mencoba identifikasi dan mengejar pelaku," kata Kepala Polres Indragiri Hulu AKBP Abbas Basuni, Minggu (8/1/2017) malam.

Abbas menuturkan peristiwa perampokan itu terjadi di Desa Tanjung Beludu Kecamatan Kelayang, Indragiri Hulu, pada Minggu dinihari tadi sekitar pukul 02.00 WIB.

Perampokan yang diduga dilakukan oleh lima orang berpenutup wajah itu menimpa keluarga Wahyudi (45) dan istrinya, Sumarni (40).

Perampokan itu terjadi saat sepasang suami isteri itu sedang terlelap. Tiba-tiba, korban Wahyudi mendengar ada seseorang yang membuka jendela.

Ketika diperiksa, korban melihat lima orang telah masuk ke dalam rumah. Selain membawa senjata api, mereka juga membawa senjata berupa linggis.

Wahyudi sempat berusaha melarikan diri ke arah dapur dan mengunci pintu dapur serta naik ke atas plafon. Namun usahanya sia-sia saat pelaku menjebol pintu dan melihat kaki Wahyudi saat akan naik ke plafon.

"Saat peristiwa itu, pelaku menembak kaki korban dan mengenai jari jempolnya. Proyektil dan selongsong peluru kita temukan di TKP (tempat kejadian perkara)," urainya.

Pelaku lantas menyuruh korban turun dan mengancam membunuh dia serta istrinya jika tidak menunjukkan di mana hartanya disimpan.

"Dalam aksinya pelaku membawa kabur uang senilai Rp120 juta dan perhiasan emas senilai Rp10 juta. Selain itu, pelaku juga membawa kabur receiver CCTV," jelasnya.

Kasus perampokan ini masih ditangani Polres Indragiri Hulu secara serius. Ia memastikan anggotanya telah disebar guna melacak keberadaan pelaku.

Kasus perampokan di Indragiri Hulu bukan yang pertama kali terjadi. Setidaknya dalam dua bulan terakhir, dua kali terjadi perampokan bersenjata api.

Desember 2016 silam, perampok bersenjata api menjarah toko emas hingga menyebabkan kerugian Rp350 juta. Hingga kini polisi masih terus berupaya mengungkap kasus tersebut. (ant/sfa)