City Portal of Pekanbaru


Pidato menteri di depan Jokowi hanya boleh 7 menit, ada apa?

senyum-jokowi.jpg
(ist)

JAKARTA - Kabar menarik datang dari Istana Negara, soal pidato para menteri dan petinggi negara lainnya di acara yang dihadiri Presiden Joko Widodo. Dalam surat yang diterbitkan Sekretariat Kabinet, para pejabat itu hanya punya waktu maksimal 7 menit.

Surat itu ditujukan kepada menteri, kepala lembaga, Jaksa Agung, Panglima TNI, dan Kapolri.

"Kalau pada acara-acara yang menghadirkan presiden seyogyanya para menteri, pimpinan lembaga tinggi negara, kementerian, melaporkan apa yang harus dilakukan, bukan malah berorasi, berpidato di depan presiden. Itu kan tidak layak," kata Menteri Sekretaris Kabinet Pramono Anung di Kantor Presiden Jakarta, Selasa (17/1/2017).

Sebabnya adalah Presiden Jokowi adalah presiden yang tidak mau bertele-tele. "Presiden ingin langsung pada substansinya, pada inti persoalan," tambah Pramono

Sedangkan Menteri Koordinator Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto menyatakan surat edaran itu bertujuan agar para pejabat negara tersebut tidak bertele-tele.

"Kan memang untuk menertibkan acara, supaya tidak bertele-tele. Presiden itu kan waktunya terbatas, acaranya banyak. Kalau kemudian tidak ada pembatasan pidato nanti presiden mendengarkan berjam-jam bagaimana?" ujar Wiranto di tempat yang sama.

Dalam surat tertanggal B750/Seskab/Polhukam/12/2016 mengenai Ketentuan Sambutan Menteri/Pimpinan Lembaga pada Kegiatan yang dihadiri Presiden, terdapat dua aturan saat berpidato di hadapan Presiden.

"Sambutan pada suatu kegiatan yang dihadiri Presiden untuk meperhatikan ketentuan sebagai berikut (a) Agar materi sambutan langsung memaparkan dan terbatas pada isu pokok kegiatan yang dimaksud; (b) penyampaian sambutan tersebut paling lama 7 menit."

Surat itu dikeluarkan pada 23 Desember 2016 yang ditandatangani Menteri Sekretaris Kabinet Pramono Anung. (ant/sfa)