City Portal of Pekanbaru


Melonjak 66 kasus DBD selama Januari, satu anak tewas

pengasapan.jpg
(ist)

PEKANBARU - Kasus demam berdarah dengue (DBD) melonjak di Rokan Hulu di awal tahun ini. Selama Januari saja, tercatat 66 kasus DBD.

Menyikapi hal itu, Pemerintah Kabupaten Rokan Hulu menetapkan status kejadian luar biasa (KLB) DBD di wilayahnya. "Kita tetapkan status KLB DBD selama 30 hari setelah ada peningkatan kasus DBD pada Januari 2017," kata Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Rokan Hulu Grifino Dahlihardi dihubungi dari Pekanbaru, Senin (6/2/2017).

Grifino menjelaskan pada Januari 2017 kemarin, tercatat sebanyak 66 kasus DBD di seluruh Rokan Hulu. Jauh meningkat jika dibandingkan pada bulan yang sama tahun 2016, yang tercatat hanya sembilan kasus.

Dengan adanya kondisi tersebut, maka Pemerintah Rokan Hulu resmi menetapkan status KLB sejak 1 Februari 2017 lalu.

Sejauh ini, Dinas Kesehatan Rokan Hulu mencatat seorang korban jiwa akibat nyamuk aedes aegepty tersebut. Seorang anak di Rokan Hulu yang sebelumnya sempat dirujuk ke Rumah Sakit di Daerah Duri, Bengkalis, meninggal akibat didiagnosa menderita DBD.

"Anak-anak daya tahan tubuhnya rentan sehingga sangat mudah terjangkit DBD," ujarnya.

Sementara itu, dengan penetapan status KLB DBD tersebut, dia mengatakan tim Dinas Kesehatan telah turun untuk melakukan pemberantasan sarang nyamuk (PSN).

"Langkah kita adalah memantau sarang jentik. Selanjutnya kita mengimbau seluruh Camat, Desa dan Kelurahan untuk melakukan upaya PSN melalui 3M Plus (menutup, menguras, menimbun)," jelasnya.

Selain itu, ia juga menekankan pentingnya melakukan kegiatan gotong royong mulai dari rumah sendiri dan lingkungan untuk memutus mata rantai penyebaran DBD.

Lebih jauh, dia mengatakan apabila selama 30 hari status KLB masih tercatat adanya DBD, maka Dinas Kesehatan akan kembali melakukan evaluasi untuk memperpanjangnya.

Sebagian besar wilayah Riau sejak Januari hingga pekan pertama Februari 2017 ini diguyur hujan lebat. Meski begitu, BMKG Pekanbaru memprediksi intensitas terus menurun hingga memasuki musim kemarau pada medio Februari mendatang. (ant/sfa)